Cedera Tulang ekor Akut Sembuh

SEMBUH DARI CIDERA TULANG EKOR AKUT

Nama : Ajeng Eliyana

Umur : 30 Tahun

Pekerjaan : Dosen PNS

Alamat : Jalan Tirtaria No 3 RT 2/1 Way Kandis, Tanjung Seneng ā€“ 35143

Sakit berawal dari keluhan di punggung dan sekitar pinggang yang dirasakan kurang lebih 3 bulan sebelumnya, dan sempat jatuh saat bermain dengan anak. Karena merasa bukan sakit yang serius rasanya cukup dipijitkan Insyaallah bisa sembuh. Dan ternyata sudah pijit badan lumayan nyaman.

Kita keluarga kecil yang merantau ke Lampung, saya dan suami kerja ditempat yang sama yaitu ITERA, kita sebagai orang tua kerja, hanya punya waktu weekend untuk bercanda ria dengan anak-anak. Akhirnya hobi kita jalan bareng, makan bareng dan main ke tempat play land biar anak senang. Anak saya yang pertama Cattleya 2 tahun 8 bulan dan anak kedua masih imut Kairaf 9 bulan. Kalo lagi jalan saya selalu gendong Kairaf dengan gendongan depan, ternyata perlahan-lahan sakit punggung dan pinggang yang saya rasakan kambuh lagi. Dengan semangat 45 saya pun pergi pijit lagi deh.

Pagi-pagi sebelum kerja saya pijit, supaya nanti ditempat kerja tidak kesakitan. Tapi ternyata makin sore malah makin sakit, jalan bungkuk (maaf, lebih sakit dibanding setelah lahiran), dan duduk pun sakit sekali. Dengan semangat juang yang baru di hari yang sama pulang kerja sayapun pergi pijit lagi.

Kata mbah pijitnya ini keseleo, tapi tegangnya makin kebawah dan karena makin sakit, mbahnya pijit dibagian tulang ekor. Setelah pijit udah lumayan baik juga. Setelah dipijit, saya biasa bercanda dengan anak-anak walaupun masih ngilu-ngilu bekas pijit. Malam harinya saya pun beristirahat sambil menyusui anak saya Kairaf. Tengah malam, Kairaf pun terbangun karena lapar.

Saya pun terbangun, tapi seluruh badan saya tidak bisa saya gerakan dan tiba-tiba saya pun sesak nafas. Saya memanggil suami saya dan suami saya pun kaget. Suami saya pun segera mengangkat saya tapi sakit itu semakin luar biasa, sampai akhirnya saya menjatuhkan diri ke lantai dan suami saya pun semakin panik.

Singkat cerita saya pun dibawa ke rumah sakit dan langsung ke IGD. Saat diperiksa, dokter jaga pun tidak berani memberikan diagnosa yang pasti, tapi melihat kondisi saya akhirnya diberikan obat penahan rasa nyeri, dan karena perut saya terasa kembung sekali, akhirnya saya pun diberikan obat maag.

Saya ditangani dokter saraf, dengan kondisi saya masih sama badan tidak bisa bergerak, hanya kepala dan tangan yang bisa gerak. Sampai dilakukan rontgen pun, saya diangkat dengan alas tidurnya. Pengen nangis rasanya. Saya diberi obat sendi tulang juga. Hasil rontgen menunjukan saya cidera tulang ekor, bagian sekitarnya lebam, memar2, akibat cidera yg hebat sehingga membuat otot-ototnya kaku.

Saya tidak bisa bangun, dan nyeri yang saya rasakan hebat sekali (berasa pembukaan 8 mau lahiran). Makan dan minum pun disuapin sama suami. 2 hari dirumah sakit tidak bisa apa-apa. Hanya obat-obat pereda rasa nyeri, obat maag dan sendi tulang yang diberikan tetapi tetap sakit dan tidak bisa tidur.

Sekarang jamannya upload foto di instagram dan facebook, akhirnya saya kirim foto inpus saya dan saya meminta maaf ke semua pihak dan minta doa untuk kesembuhan saya. Jujur semua teman-teman saya di facebook tidak semuanya saya kenal. Dan ada salah satu teman yang komen namanya mbak Dewi Suryani. Beliau kasih saran coba pakai Varash Healing Oil.

Akhirnya saya pun bilang ke suami untuk membelikan minyak itu di apotek sambil saya teruskan japri dengan mbak Dewinya, Varash itu apa dan beli dimana. Mbak Dewi jelaskan semuanya, dan saya pun mau beli.Mbak Dewi bilang akan dihubungkan dengan temannya di Bandar Lampung karena Mbaak Dewi itu dari Kalimantan dan saya pun belum pernah ketemu dengan Mbak Dewinya.

Saya hubungi reseller yang di Bandar Lampung, yang ternyata rumahnya tidak jauh dari rumah saya. Namanya Mbak Istni. Beliau rela nyari rumah saya, tapi dirumah hanya ketemu anak-anak dan yang momong anak-anak, karena saya masih di rumah sakit. Dan mbak Istni pun rela menjumpai saya ke rumah sakit.

Di rumah sakit, Mbak Istni langsung membalurkan minyak Varash ke seluruh badan saya, walaupun jujur masih ada rasa nyeri. Alhamdulillah, luar biasa saya bisa tidur nyenyak dan saya bisa menggeserkan badan saya. Besoknya bunda (mbak Istni) balur saya lagi dan kondisi saya luar biasa jauh lebih baik. Pinggang saya sudah membaik tapi kenapa perut saya kembung terus, akhirnya saya ditangani dokter bedah, dan ternyata saya kena cidera usus juga, pergerakan ususnya tidak baik. Ternyata obat maag yang selama ini saya minum tidak memberikan efek apapun.

Sampai akhirnya saya coba balur dengan Varash di bagian perut dengan gerakan-gerakan yang diajarkan bunda Istni. Alhamdulillah gerakan ususnya membaik (setelah kontrol info dari dokternya) dan saya bisa buang air besar lagi. Walaupun saya sudah pulang dari rumah sakit, saya tetap tekun dan telat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *